Komoditas.Co.Id

Berita Ekonomi dan Komoditi Pilihan

Industri Kopi Wajib Perluas Kemitraan dengan Petani Industri Kopi Wajib Perluas Kemitraan dengan Petani
Komoditas – Gubernur Lampung Muhammad Ridho Ficardo meminta kalangan industri kopi memperluas kemitraan dengan petani kopi, guna meningkatkan kualitas kopi setempat. “Petani bukan sekedar... Industri Kopi Wajib Perluas Kemitraan dengan Petani

Komoditas – Gubernur Lampung Muhammad Ridho Ficardo meminta kalangan industri kopi memperluas kemitraan dengan petani kopi, guna meningkatkan kualitas kopi setempat.

“Petani bukan sekedar menghasilkan kopi, tapi kita dorong mengoptimalkan lahan dan meningkatkan mutu kopi berstandar internasional. Pembinaan itu harus dilakukan bersama pemerintah daerah dan swasta, agar lebih banyak petani terbina,” kata Ficardo di Bandarlampung, Senin.

Ia juga meminta agar kopi menjadi industri kreatif dan konten pariwisata khususnya pengembangan tapis. “Ketika bicara Lampung ingatan orang tertuju pada kopi dan tapis. Saya bercita-cita Lampung menjadi destinasi wisata kopi,” ujarnya.

Konsep pertanian dan pariwisata, kata Ridho, sukses dijalankan di Thailand yang mengemas pertanian dari hulu ke hilir menjadi produk pariwisata.

Menurutnya, potensi Thailand dan Lampung hampir sama. “Lampung punya potensi menyamai Thailand di bidang ini. Semua potensi kita punya,” kata Gubernur.

Salah satu upaya menaikkan pamor kopi Lampung, kata Gubernur, adalah dengan meningkatkan konsumsi kopi dalam negeri. Peringatan Hari Kopi Internasional, akan digelar setiap tahun sebagai upaya mempromosikan kopi menjadi gaya hidup masyarakat baik di Lampung maupun nasional.

Pemerintah pusat, kata Direktur Jenderal Industri Kecil dan Menengah, Kementerian Perindustrian, Gati Wibawaningsih memuji upaya Lampung dalam meningkatkan konsumsi kopi dalam negeri.

Ia mengakui konsumsi kopi dalam negeri masih kecil yakni 1,1 kg per kapita per tahun, sedangkan yang tertinggi yakni Finlandia 11,4 kg kapita per tahun.

“Potensi pasar dalam negeri masih berkembang baik. Oleh karena itu, kebijakannya adalah peningkatan kapasitas sumber daya manusia seperti barista, roaster, penguji cita rasa, dan peningkatan nilai tambah kopi dalam negeri terutama kopi sangrai atau roadted bean, melalui penguasaan teknologi roasting,” katanya.

Kebijakan itu, kata Gati, secara perlahan akan membuat Indonesia tidak lagi menjadi negara pengekspor biji kopi, tapi eksportir kopi sangrai untuk Asia, bahkan dunia.

Khairi
Antara

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *